RUMUS CARI REZEKI

Asal ngarepnya jangan ke manusia. Ngarepnya ke Alloh aja.

Saya tuh dulu jualan es kacang ijo. Saya sedekahin sama termos-termosnya. Terus dapet gerobak. Saya sedekahin lagi gerobaknya. Alhamdulillaah dah. Jadi ga bisa jualan lagi. Hahaha.

Terus abis itu, kerja di Ibu Profesor yang kerja di PBB, dan punya rumah sakit. Kerja, sehari, dikasih, 50rb. Padahal cuma ngetik-ngetik, dan ngerapihin berkas. 50rb itu, 5-8x nya keuntungan bersih jualan es saat itu.

Hari pertama kerja, tuh duit langsung saya bagiin di jalanan. Eh kerja hari kedua, dibagi 500rb. Pas dapet 500rb, saya ga sedekahin dulu. Biar bisa nyenengin orang rumah. Mayan gopean. Gede banget di taon 1999. Belom nikah saat itu.

Dan udah mulai berpikir… Oooo… Gampangnya nyari rizki. Buang aja duit yang ada. Tar dateng yang gedean.

Jangan pernah ada di otak, bahwa sedekah itu bakal ngurangin. Ga ada itu pengurangan. Yang ada, bertambah. Pertambahan. Karena setiap yang kita keluarkan dengan izin Alloh akan dikali 10. Jadi, bener-bener ga ada pengurangan.

Maka kalau kurang, justru jangan malah hemat. Hajar aja buat sedekah. Doing is believing.

Source:yusufmansurdotcom

Iklan